February 21, 2024

Tekstur atau kekerasan adalah ciri penting lain yang mempengaruhi kualiti dan daya tarikan produk tanaman. Perubahan dalam tekstur biasanya berlaku apabila buahan atau sayuran mulai masak atau mencapai peringkat senesen.

Ketika buah mulai matang, struktur dinding selnya akan mengalami perubahan atau pemecahan, yang menyebabkan buah menjadi lebih lembut. Ini berlaku sebagai hasil dari hidrolisis pektin dan sebatian polisakarida oleh enzim tertentu. Antara enzim hidrolitik yang terlibat dalam proses ini adalah poligalaturonase (PG), pektin metilesterase (PME), ?-galaktosidase, selulase dan xilanase.

Dalam proses pematangan, sebatian pektin yang tidak larut (protopektin) berubah dengan bantuan enzim pektolitik dan hidrolase dinding sel. Ini menyebabkan tekstur buah menjadi lebih lembut.

Namun, kelembutan yang berlebihan boleh menyebabkan produk menjadi mudah rosak. Kecederaan mekanikal, seperti tisu yang tercedera dan kehilangan air dan tekanan segah, boleh merosakkan tisu dan menyebabkan perubahan dalam tekstur.

Kecederaan dingin juga boleh membawa kepada perubahan tekstur. Ia boleh merosakkan membran sel dan melemahkan sel, yang mengakibatkan perubahan tekstur yang cepat.

Bagi sayuran daun atau batang, mereka menjadi semakin keras dan liat selepas dituai. Ini berlaku akibat kehilangan kandungan kelembapan yang keterlaluan dan pembentukan sebatian lignin pada dinding sel tisu.

Tekstur dan Pengendalian Lepas Tuai

Pengendalian lepas tuai juga mempengaruhi tekstur atau kekerasan buah dan sayuran. Misalnya, penyimpanan dalam suhu yang tidak sesuai dapat mempercepat atau memperlambat proses pematangan, yang akhirnya dapat mempengaruhi tekstur produk.

Sebagai contoh, sebuah kajian yang diterbitkan dalam Postharvest Biology and Technology pada tahun 2017 menunjukkan bahawa penyimpanan pisang pada suhu yang lebih rendah dapat melambatkan proses kematangan dan mempertahankan tekstur yang lebih keras dibandingkan dengan pisang yang disimpan pada suhu yang lebih tinggi. Namun, penyimpanan pada suhu yang terlalu rendah juga dapat mengakibatkan kecederaan dingin, yang dapat merusak tekstur dan kualiti keseluruhan buah.

Kelembapan relatif juga mempengaruhi tekstur produk lepas tuai. Sebuah kajian yang diterbitkan dalam Food Chemistry pada tahun 2018 menunjukkan bahwa sayuran yang disimpan dalam keadaan kelembapan relatif yang tinggi cenderung mempertahankan tekstur yang lebih keras dibandingkan dengan sayuran yang disimpan dalam keadaan kelembapan relatif yang rendah. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kelembapan relatif yang tinggi dapat membantu mencegah kehilangan air dari sel dan jaringan, yang dapat mempengaruhi tekstur.

Penutup

Secara kesimpulannya, tekstur atau kekerasan buah dan sayuran adalah faktor kunci dalam menentukan kualiti produk lepas tuai. Pemahaman tentang proses pematangan dan pengendalian lepas tuai yang tepat dapat membantu mempertahankan tekstur yang optimal dan memastikan bahwa produk lepas tuai memenuhi harapan konsumer.

Jadi, pengendalian yang betul dan pemahaman tentang perubahan tekstur dan faktor-faktor yang mempengaruhinya sangat penting dalam pengeluaran produk lepas tuai yang berkualiti tinggi.

>>> Dapatkan Info Terkini berkaitan tumbuhan di Channel Telegram >> https://t.me/tentangtumbuhan

>>> Dapatkan Info Terkini berkaitan tumbuhan di Channel Telegram >> https://t.me/tentangtumbuhan

Number of View :574

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Protected by WP Anti Spam