March 4, 2024

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada pembaca semua. Hari ini saya ingin berkongsi maklumat mengenai seni taman menurut perspektif Islam. Bagi kita yang beragama Islam, apa-apa sahaja aktiviti yang kita lakukan, termasuklah hobi dan minat, seharusnya selaras dengan ajaran Islam. Maka, mari kita sama-sama memahami konsep dan definisi seni taman dalam Islam.

Seni, secara am, adalah sesuatu hasil karya yang bersih, indah, dan memberikan keceriaan kepada sesiapa yang melihatnya. Dalam Islam, kita tidak dilarang untuk berfikir kreatif dan menghasilkan karya seni yang memberikan manfaat. Adapun seni taman dalam Islam bertujuan memperlihatkan keagungan ciptaan Allah SWT, agar manusia dapat bermuhasabah dan mengakui kebesaran-Nya. Keindahan bunga, kehijauan tanaman, dan bunyi-bunyian alam adalah contoh yang menunjukkan kebesaran ciptaan Allah. Namun, kita perlu berhati-hati supaya tidak terlalu fanatik hingga menghasilkan sesuatu yang bercanggah dengan hukum dan syariat Islam.

Sebagai contoh, pembinaan atau pemasangan patung atau arca dalam taman boleh mendatangkan syirik kepada Allah. Walaupun pada asalnya dibina sebagai tarikan dalam taman, ia boleh mendorong kepada pemesongan akidah apabila rasa kagum terhadap ciptaan Allah dialih kepada mengagumi ciptaan manusia. Hadis Rasulullah S.A.W menjelaskan bahawa malaikat tidak akan masuk ke rumah yang ada patung, sehingga menghalang keberkatan dan doa malaikat untuk penghuni rumah. Selain itu, kita juga harus berhati-hati dengan objek berbahaya dalam taman seperti struktur yang mempunyai bentuk tajam yang boleh mencederakan penghuni rumah dan tetamu.

Namun, bukan semua arca adalah dilarang dalam Islam. Arca yang tidak menyerupai makhluk bernyawa, seperti arca berbentuk abstrak yang tidak memberi gambaran jelas seperti manusia atau haiwan, adalah dibenarkan. Elemen-elemen landskap yang menghasilkan bunyi-bunyian seperti air terjun mini (water feature) dan pasu bunga berbentuk flora yang indah sangat digalakkan dalam Islam.

Bagi yang telah memiliki arca yang tidak dibenarkan ini, sebaiknya ubah suai menjadi bentuk yang lebih baik dan tidak menyamai makhluk bernyawa. Jangan jual kerana kita tidak mahu orang Islam lain yang akan membelinya. Sebaliknya, kita boleh mengubahsuai arca tersebut menjadi elemen taman yang lain seperti tempat duduk atau struktur yang boleh digunakan.

Bagi pembaca yang sedang merancang untuk membina taman, dinasihatkan untuk mencipta taman yang kemas dan teratur yang mampu memberikan kedamaian kepada jiwa. Memiliki taman adalah perkara yang digalakkan kerana ia akan menjadi sumber inspirasi dan terapi yang baik. Namun, perlu diingat, taman sebenarnya tidak memberikan sebarang manfaat kepada manusia. Ia diadakan bertujuan untuk memenuhi kepuasan diri sahaja.

Itulah sedikit perkongsian mengenai seni taman menurut perspektif Islam. Semoga ia dapat memberikan manfaat kepada kita semua. Jangan lupa untuk sentiasa memohon petunjuk dan keberkatan dari Allah dalam apa jua yang kita lakukan.

Rujukan : Majalah Laman 2014

Number of View :461

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Protected by WP Anti Spam