April 24, 2024

Avokado, dikenali secara botani sebagai Persea americana Mill., adalah buah yang berasal dari Mexico dan Amerika Tengah. Sejak 10,000 tahun lalu, avokado telah dikonsumsi oleh penduduk di wilayah ini. Dikenal sebagai “butter pear” kerana bentuk dan teksturnya yang lembut, avokado mempunyai tiga varieti ekologi iaitu Guatemalan, Mexican, dan West Indian.

Avokado kian mendapat perhatian disebabkan kandungan bioaktif tingginya. Selain menjadi makanan, avokado juga digunakan dalam pelbagai produk komersial termasuk produk kosmetik dan makanan sejuk beku. Keunikan ini mendorong pasaran avokado dari AS $1.70 bilion pada tahun 2018 ke AS $2.70 bilion pada tahun 2024.

Trend Pengeluaran Avokado

Antara tahun 2011 dan 2020, pengeluaran avokado meningkat secara global. Menurut data dari FAOSTAT, perubahan ini dilihat di seluruh dunia. Ini menunjukkan minat yang semakin meningkat dalam penggunaan buah ini.

Trend Global Pengeluaran Avokado

Data dari FAOSTAT (2020) menunjukkan peningkatan produksi avokado secara global dari 4.07 juta tan pada tahun 2011 menjadi kira-kira 8.06 juta tan pada tahun 2020, yang menunjukkan peningkatan sekitar 50.46%. Avokado tumbuh subur di pelbagai zon ekologi tropika dan kini ditanam di lebih dari 60 negara.

Pengeluaran Avokado Berdasarkan Negara

Mexico menempati tempat pertama sebagai pengeluar dan pengeksport avokado terbesar, diikuti oleh Colombia dan Peru dengan kapasita produksi sebanyak 2,393,849tan, 829,147tan dan 672,232 tan secara berurutan. Negara-negara pengeluar avokado terbesar lainnya termasuk Republik Dominika, Indonesia, Kenya, Brazil, Ethiopia, Amerika Serikat, Haiti, dan Chile.

Produksi Avokado di Afrika

Di Afrika, Kenya adalah pengeluar avokado terbesar, dengan produksi tahunan sebanyak 322,556 tan, diikuti oleh Ethiopia, Malawi, Afrika Selatan, Cameroon, dan Morocco.

Sisa Buangan dan Kesan Alam Sekitar

Pengeluaran avokado juga menyebabkan isu alam sekitar. Kira-kira 2.42 juta tan sisa buah berbentuk kulit dan biji dihasilkan setiap tahun. Ini menimbulkan cabaran dalam pengurusan sisa dan penjagaan alam sekitar.

Komposisi Bioaktif

Avokado kaya dengan asid lemak tak tepu, vitamin C, B, dan E, serat makanan, lutein, dan bahan fenolik. Ini menjadikannya pilihan utama sebagai bahan makanan fungsional.

Potensi Kulit dan Biji Avokado

Menariknya, kulit dan biji avokado, yang selalu dibuang, juga mengandung sejumlah besar karbohidrat, protein, lemak, serat dan komponen bioaktif lainnya. Misalnya, kandungan fenolik tinggi dan aktiviti antioksidan telah ditemui dalam kulit avokado.

Aplikasi Dalam Produk Makanan

Berbagai kajian telah menunjukkan bahawa kulit dan biji avokado boleh digunakan dalam produksi makanan fungsional dan produk farmaseutikal. Dengan sifat antibiotik, antimikrobial, dan anti-radang, bahan-bahan ini boleh menjadi aditif makanan yang berguna.

Penyerap Eco-Friendly

Selain itu, kulit dan biji avokado juga dianggap sebagai bahan yang efektif untuk penyerap yang mesra alam. Ini menawarkan solusi potensial untuk mengurangkan impak negatif sisa buangan avokado terhadap alam sekitar.

Rujukan : Avocado production in Kenya in relation to the world, Avocado by-products (seeds and peels) functionality and Utilization in food products. June 2023, Applied Food Research 3(4):100275

Number of View :466

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Protected by WP Anti Spam