May 18, 2024

Artikel kali ini adalah mengenai sejenis tumbuhan herba yang menakjubkan yang berasal dari Asia Tenggara iaitu dikenali dengan nama Lempoyang.

Jenis-Jenis Lampoyang

Pokok Lempoyang bukan hanya ada satu jenis, tapi ada beberapa spesies yang menarik untuk kita kenali:

  1. Lampoyang (Zingiber zerumbet): Dengan tinggi antara 60-90 cm, herba ini memiliki daun oblong dan rizom yang berjari, berwarna kuning pucat. Bunganya berwarna merah dan kekuningan, dan seluruh tumbuhan ini memiliki aroma yang menarik.
  2. Lampoyang Hitam (Zingiber ottensii Val.): Rizomnya lebih besar dan berwarna kuning keunguan, dan aroma yang lebih kuat.
  3. Bonglai (Zingiber purpureum Roscoe): seakan lempoyang tetapi daunnya linear dan rizom berwarna kekuningan.

Asal dan Penyebaran

Lampoyang dikatakan berasal dari Selatan India, Indo-China, Malaysia, Indonesia, hingga ke Filipina.

Kegunaan dalam Masakan

Rizom lempoyang, lempoyang hitam, dan bonglai adalah komponen utama dalam masakan tradisional Melayu seperti sambal, bubur, dan nasi ulam. Meskipun jarang digunakan saat ini (kerana halia lebih mudah ditemukan), lempoyang memberikan rasa pedas dan pahit yang unik, yang dapat merangsang selera makan.

Kegunaan dalam Perubatan Tradisional

Selain itu, lempoyang juga memiliki sifat perubatan yang menarik. Rizom lempoyang muda dapat digunakan sebagai tonik dan ubat sakit perut. Lampoyang hitam dan bonglai juga dikaitkan dengan perawatan tradisional, termasuk dalam persiapan jamu dan ubat ibu bersalin. Namun, perlu diingat, gunakan dengan bijak, kerana penggunaan berlebihan dapat menyebabkan keracunan.

Kesimpulan

Lempoyang adalah hadiah dari alam yang banyak manfaat. Apakah Anda sudah mencubanya dalam masakan Anda? Atau mungkin sebagai ubat tradisional? Kongsikan pengalaman Anda dalam komentar di bawah!

Rujukan : Buku “Sayuran Tradisional : Ulam dan Penyedap Rasa”

Number of View :4180

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Protected by WP Anti Spam