February 27, 2024

Sayuran tradisional sering kali kita jumpai di kawasan desa atau di hutan. Walaupun jarang dijumpai di pasaran, sayuran ini sering dianggap sebagai “sayuran kampung” atau sayuran bermutu rendah. Namun, berdasarkan cara penggunaannya dan bahagian tumbuhan yang dimakan, sayuran tradisional ini dapat kita bahagikan kepada dua subkategori: Sayuran Ulam dan Pucuk, serta Sayuran Penyedap Rasa.

Sayuran Ulam dan Pucuk

Sayuran ulam dan pucuk merujuk kepada bahagian tumbuhan seperti bunga, buah, batang, rizom, dan pucuk yang dimakan dalam keadaan segar sebagai pelengkap nasi. Keunikan ulam dan pucuk ini adalah kemampuannya merangsang selera makan kita. Dalam masyarakat Melayu, ulam dan pucuk juga dikenali sebagai salah satu jenis ubat tradisional.

Sayuran Penyedap Rasa

Sementara itu, sayuran penyedap rasa adalah bahagian-bahagian tumbuhan seperti bunga, buah, biji, daun, pucuk, rizom, dan ubi yang menambah rasa dan aroma pada berbagai hidangan. Sayuran ini membantu memberikan cita rasa yang lebih kaya pada masakan sehingga kita dapat menikmatinya dengan lebih berselera.

Kepelbagaian Spesies Sayuran

Menurut Soepadmo (1983), terdapat sekitar 300 spesies sayuran di Asia Tenggara. Dari jumlah ini, 80 spesies masih tumbuh liar di hutan, 95 spesies sebagai rumpai, 20 spesies tumbuh liar atau kadang-kadang ditanam, dan 120 spesies yang dibudidayakan sebagai tanaman sayuran.

Siemonsma dan Kasem Piluek (1993) melaporkan bahwa di Asia Tenggara terdapat hampir 1,000 spesies tumbuhan yang pada awalnya dipungut di hutan dan dimakan sebagai sayuran. Dari jumlah ini, 500 spesies menjadi kultivar primitif dan lebih kurang 200 spesies ditanam secara tradisional. Sekitar 30 spesies dari 200 spesies ini sesuai untuk dijual di pasaran harian dengan tenaga buruh yang intensif, dan 20 spesies lagi sesuai untuk produksi sayuran komersial dengan teknik modern yang sering diamalkan di negara maju.

Di samping itu, ada juga sekitar 80 spesies sayuran yang diperkenalkan dari luar negara sejak zaman dahulu. Dari jumlah ini, sekitar 50 spesies diperkenalkan dari Amerika Tropika, Asia Tropika dan kawasan tropika lain. Spesies ini telah berhasil hidup dan beradaptasi dengan baik di sini, bahkan ada yang menjadi rumpai atau tumbuh liar. Selebihnya, sekitar 30 spesies sayuran dari negara berhawa dingin diperkenalkan oleh penjajah dan kini banyak ditanam di sini.

Secara kesimpulannya, sayuran tradisional, baik dalam bentuk ulam dan pucuk atau sebagai penyedap rasa, membentuk bahagian penting dari diet dan budaya kita. Kekayaan dan kepelbagaian spesies sayuran di Asia Tenggara juga mencerminkan kekayaan biodiversiti di kawasan ini. Melalui pengenalan dan penghargaaan terhadap sayuran-sayuran ini, kita dapat membantu melestarikan dan memanfaatkan warisan alam semulajadi kita.

>>> Dapatkan Info Terkini berkaitan tumbuhan di Channel Telegram >> https://t.me/tentangtumbuhan

>>> Dapatkan Info Terkini berkaitan tumbuhan di Channel Telegram >> https://t.me/tentangtumbuhan

Number of View :1114

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Protected by WP Anti Spam