February 23, 2024

Manggis adalah sejenis buah yang tumbuh di kawasan hutan hujan tropika. Buah ini mempunyai saudara-saudara lain yang juga tumbuh di hutan yang sama. Seluruh keluarga manggis ini dikenali sebagai ‘Garcinia’. Ada lebih kurang 240 jenis dalam keluarga ini, dan mereka tersebar di seluruh dunia di tempat-tempat panas seperti Asia Tenggara, Afrika, dan Amerika Selatan.

Sebelum kita teruskan, fikirkan sahaja Garcinia sebagai keluarga besar dan manggis adalah salah satu ahli dalam keluarga tersebut. Ada juga ahli lain dalam keluarga ini, seperti adik beradik, sepupu, dan sebagainya.

Kita akan fokus kepada satu kumpulan dalam keluarga ini, yang dinamakan ‘Garcinia’. Dalam kumpulan ini, ada 13 ahli, termasuklah manggis yang kita kenali. Menurut penyelidikan oleh Nazre dan rakan-rakannya pada tahun 2018, mereka mendapati bahawa terdapat tiga jenis manggis: manggis yang kita biasa makan, satu jenis yang datang dari Malacca dan satu lagi dari Borneo.

Sebenarnya, manggis yang kita biasa makan ini punya nama lengkap: G. mangostana var. mangostana. Jenis manggis lain seperti dari Malacca dikenali sebagai G. mangostana var. malaccensis dan dari Borneo dikenali sebagai G. mangostana var. borneensis.

Apa yang menarik tentang manggis? Selain rasanya yang sedap, ia mempunyai beberapa ciri khas. Ada manggis yang permukaan bijinya licin, manakala ada pula yang berkedut-kedut. Tapi ada peneliti yang kata kedua-dua jenis manggis ini boleh mempunyai biji licin atau kedut, jadi susah juga nak bezakan di antara keduanya.

Sebagai tambahan, manggis mempunyai ‘sepupu’ lain yang bernama G. penangiana yang seringkali orang salah kenali sebagai jenis manggis dari Malacca. Perkara ini menjadikan pengenalan kepada keluarga manggis ini lebih mencabar.

Satu lagi fakta menarik ialah bahawa beberapa spesies dalam keluarga Garcinia, seperti G. malaccensis dan G. venulosa, dianggap sebagai kerabat dekat manggis kerana ciri-ciri daunnya yang serupa. Tetapi untuk memastikan hubungan ini, kita perlu tengok bunga dan buahnya juga. Ada pakar yang percaya bahawa jenis G. opaca mungkin adalah ‘datuk’ kepada manggis yang kita makan sekarang, tetapi ini masih menjadi tanda tanya.

Ada cerita menarik tentang G. malaccensis, manggis dari Malacca. Dahulu, orang ingat ia jarang ditemui, tapi kemudian mereka dapati ia banyak tumbuh di beberapa tempat di Semenanjung Malaysia. Kini, dengan banyaknya koleksi dan penelitian, mereka tahu lebih banyak tentang manggis ini.

Manggis yang kita makan hari ini berasal dari pokok yang mungkin telah dijaga dan ditanam oleh manusia sejak lama. Tapi, masalahnya ialah kita tak pasti manggis yang kita jumpa di hutan tu betul-betul liar atau dah pernah ditanam oleh manusia sebelum ni.

Dulu-dulu, ada banyak perbincangan tentang manggis ni. Ada yang kata ia memang tumbuh liar dalam hutan (Anderson, 1874), ada yang kata ia boleh didapati di kedua-dua keadaan, liar dan ditanam (King, 1890), dan ada yang kata ia cuma ditanam oleh manusia sebab tak pernah jumpa yang liar (Ridley, 1922).

Corner, seorang saintis, pernah kata dia jumpa manggis yang tumbuh liar dalam hutan Kemaman di Semenanjung Malaysia pada tahun 1935. Tapi, ada orang lain tak setuju dengan dia dan kata pokok yang dia jumpa tu bukan manggis liar, tapi jenis manggis yang lain.

Ada orang lain pula kata manggis memang ada tumbuh liar di Pantai Timur Semenanjung Malaysia dan di Borneo. Seorang penyelidik, F. Slik, kata dia pernah jumpa manggis yang rasa macam yang kita makan dalam hutan di Kalimantan, Indonesia. Namun, ada orang lain ragu-ragu tentang kenyataan ni.

Pokok buah-buahan macam durian dan manggis sering ditanam oleh komuniti Temuan di hutan-hutan yang dah ditebang di Malaysia. Dulu, mereka menanam pokok-pokok ni di kebun mereka sendiri. Ada catatan lama yang kata pokok buah-buahan ni kadang-kadang masih hidup walaupun kampung-kampung tu dah tak ada orang dan diterokai semula oleh hutan.

Kita juga dengar cerita tentang manggis yang ditemui di Borneo. Ada kemungkinan pokok-pokok ini berasal dari kebun-kebun lama yang ditinggalkan. Jadi, manggis yang kita jumpa dalam hutan mungkin bukan betul-betul liar, tetapi mungkin adalah dari pokok yang ditanam oleh manusia dulu.

Kesimpulannya, kita masih belum pasti tentang sejarah sebenar manggis. Ada banyak teori dan cerita, tetapi kita perlu kajian lebih lanjut untuk tahu dengan pasti asal-usul manggis yang kita kenal hari ini.

Rujukan : The origin of cultivated mangosteen (Garcinia mangostana L. var. mangostana): Critical assessments and an evolutionary- ecological perspective, 2022

Number of View :317

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Protected by WP Anti Spam