March 4, 2024

Pengaruh Pelepasan Gas Etilena pada Produk Lepas Tuai

Etilena adalah hormon gas yang dihasilkan secara semulajadi oleh tumbuhan dan beberapa jenis mikroorganisma. Gas ini memainkan peranan penting dalam proses pemasakan dan senesen atau penuaan pada produk lepas tuai seperti buah-buahan dan sayur-sayuran.

Berikut adalah beberapa cara pelepasan gas etilena mempengaruhi kualiti produk lepas tuai:

  1. Kelayuan: Etilena dapat mempercepat proses kelayuan pada produk lepas tuai dengan mempengaruhi metabolisme dan distribusi air dalam tumbuhan.
  2. Pemusnahan Pigmen Klorofil: Etilena juga boleh menyebabkan pemusnahan pigmen klorofil, yang menyebabkan perubahan warna pada produk lepas tuai. Misalnya, pada buah-buahan, ini mungkin bererti perubahan warna dari hijau ke kuning, merah, atau ungu saat buah matang.
  3. Pembentukan Lapisan Tisu Luruh: Etilena juga mempengaruhi pembentukan lapisan tisu luruh, yang dapat menyebabkan produk lepas tuai tampak kurang menarik dan rosak nilainya.

Faktor-faktor yang bisa mempercepat pelepasan gas etilena termasuk kecederaan mekanikal pada produk (misalnya, saat dipetik atau diangkut), penyimpanan pada suhu tinggi, dan serangan penyakit. Oleh karena itu, penting untuk meminimalkan kerosakan mekanikal dan penyimpanan pada suhu yang tepat untuk memperlambat pelepasan etilena dan menjaga kualiti produk lepas tuai.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Pengeluaran Gas Etilena

Etilena merupakan gas semulajadi yang dihasilkan oleh buah-buahan dan sayuran sebagai sebahagian dari proses kemasakan dan senesen mereka. Beberapa faktor dapat mempengaruhi kadar pengeluaran gas etilena ini, antaranya:

  1. Genotip: Jenis genetik atau varieti buah dan sayuran dapat mempengaruhi kadar pengeluaran etilena. Sesetengah varieti menghasilkan etilena pada kadar yang lebih cepat daripada yang lain.
  2. Umur Fisiologi: Umur fisiologi, atau tahap kemasakan buah dan sayuran, juga mempengaruhi pengeluaran etilena. Pengeluaran etilena biasanya meningkat seiring dengan pemasakan.
  3. Suhu: Suhu juga mempengaruhi pengeluaran etilena. Suhu yang lebih tinggi biasanya mempercepat pengeluaran gas ini.
  4. Level O2 dan CO2: Keadaan udara dan kadar oksigen dan karbon dioksida juga mempengaruhi pengeluaran etilena. Kadar oksigen yang tinggi biasanya mempercepat pengeluaran etilena, sementara kadar karbon dioksida yang tinggi dapat menghambatnya.
  5. Gas Etilena Luaran: Keberadaan gas etilena dari sumber lain juga dapat merangsang pengeluaran etilena dalam buah dan sayuran.
  6. Stres: Stres, seperti kecederaan mekanikal atau serangan penyakit, juga dapat mempercepat pengeluaran etilena.

Memahami faktor-faktor ini penting untuk pengendalian dan penyimpanan buah-buahan dan sayuran lepas tuai, untuk memanjangkan hayat simpanan dan kualiti produk

>>> Dapatkan Info Terkini berkaitan tumbuhan di Channel Telegram >> https://t.me/tentangtumbuhan

>>> Dapatkan Info Terkini berkaitan tumbuhan di Channel Telegram >> https://t.me/tentangtumbuhan

Number of View :322

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Protected by WP Anti Spam