April 16, 2024

Sebelum kita mendalami peranan Bakteria dan Kulat dalam tanah, marilah kita fahami perbezaan asas antara kedua-duanya. Bakteria adalah mikroorganisma yang sangat kecil dan biasanya tidak dapat dilihat dengan mata kasar. Mereka adalah di antara makhluk hidup paling awal di bumi dan terdapat di hampir semua persekitaran, termasuk dalam tanah, air dan udara.

Di sisi lain, Kulat adalah makhluk hidup yang lebih kompleks berbanding bakteria. Mereka mempunyai struktur seperti tumbuhan dan biasanya boleh dilihat dengan mata kasar dalam bentuk seperti kulapuk atau ragi.

Peranan Bakteria dan Kulat dalam Tanah

Bakteria memainkan peranan penting dalam pemecahan bahan organik, seperti dedaunan dan bangkai, menjadi nutrien yang boleh digunakan oleh tumbuhan. Tanpa bakteria, proses pemecahan ini akan menjadi sangat perlahan, yang akan menghalang tumbuhan daripada mendapatkan makanan yang mereka perlukan.

Kulat pula memainkan peranan yang sama tetapi pada tahap yang lebih besar. Mereka memecah bahan organik yang lebih kompleks seperti kayu dan serat. Selain itu, beberapa jenis Kulat juga mempunyai hubungan simbiosis dengan tumbuhan, di mana mereka membantu tumbuhan mendapatkan nutrien sementara tumbuhan memberi mereka gula dan karbohidrat.

Perbezaan Utama Antara Bakteria dan Kulat dalam Tanah

  1. Saiz dan Struktur: Bakteria adalah mikroorganisma sel tunggal yang sangat kecil manakala Kulat mempunyai struktur sel yang lebih kompleks dan boleh membentuk koloni yang kelihatan dengan mata kasar.
  2. Pemakanan: Kedua-dua bakteria dan Kulat adalah pemecah organik, tetapi mereka memecah bahan yang berbeza. Bakteria biasanya memecah bahan organik yang lebih mudah seperti gula, sementara Kulat memecah bahan yang lebih kompleks seperti lignin dalam kayu.
  3. Interaksi dengan Tumbuhan: Beberapa Kulat mempunyai hubungan simbiosis dengan tumbuhan, dikenali sebagai mikoriza. Dalam hubungan ini, kulat membantu tumbuhan mendapatkan air dan nutrien, sementara tumbuhan memberikan makanan kepada Kulat.

Kepentingan Memahami Peranan Bakteria dan Fungi dalam Tanah

Memahami peranan bakteria dan Kulat dalam tanah adalah penting bagi mereka yang berkecimpung dalam pertanian atau hortikultur. Dengan mengetahui bagaimana bakteria dan Kulat bekerja, kita dapat mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kesuburan tanah dan meningkatkan hasil tanaman.

Sebagai contoh, kompos adalah cara yang baik untuk menambahkan bakteria dan Kulat ke dalam tanah. Kompos mengandungi bahan organik yang telah dipecah oleh bakteria dan Kulat, serta mikroorganisma hidup yang dapat membantu memecah bahan organik lain dalam tanah.

Kesimpulannya, bakteria dan Kulat adalah dua mikroorganisma yang memainkan peranan penting dalam kesuburan tanah. Dengan memahami peranan mereka, kita dapat mengambil langkah-langkah yang tepat untuk meningkatkan kesuburan tanah dan mendapatkan hasil tanaman yang lebih baik.

Rujukan: Soil Amendments for the Organic Garden: The Real Dirt on Cultivating Crops, Compost, and a Healthier Home: The Ultimate Guide to Soil, #4

Number of View :486

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Protected by WP Anti Spam